Kamis, 28 Oktober 2010

Definisi Dan Ruang Lingkup Psikologi Sosial

BAB I

PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang

Manusia dimanapun dia berada ,tidak dapat dipisahkandari lingkungan masyarakat. Oleh karena itu,sejak dahulu orang sudah menaruh minat yang besar pada tingkah laku manusia dalam lingkungan sosialnya. Minat yang besar ini tidak hanya muncul dari pengamat-pengamat awam,tapi juga dikalangan para sarjan dan cendekiawan.

Sekalipun demikian,psikologi social ,sebagai ilmu khusus yang mempelajari tingkah laku manusia dalam lingkungan sosialnya baru timbul kurang dari 100 tahun yang lalu (Mc. Dougall,1908 ; Ross,1908). Sebelum itu gejala perilaku manusia dalam masyarakat dipelajari oleh antropologi dan sosiologi.

Peranan antropologi dan sosiologi dalam psikologi social antara lain adalah untuk mengurangi atau setidak-tidaknya menjelaskan bias (penyimpangan0 yang terdapat dalam penelitian psikologi social sebagai akibat pengaruh kebudayaan dan kondisi masyarakat disekitar manusia yang diteliti.

Sasaran penelitian psikologi social sendiri adalah tingkah laku manusia sebagai individu. Inilah yang membedakan psikologi social dari antropologi dan sosiologi yang mempelajari tingkah laku manusia sebagai bagian dari masyarakatnya.

  1. Rumusan Masalah

1. Apa definisi dari psikologi social itu sendiri?

2. Apa ruang lingkup psikologi social?

BAB II

PEMBAHASAN

  1. Definisi Psiologi Social

Bila dilihat dari sudut terminology maka kata psikologi terdiri 2 macam kata yakni psyche berarti jiwa dan logos yang kemudian menjadi logi berarti ilmu.maka kata psikologi (psychology) berari ilmu pengetahuan tentang jiwa,tidak terbatas pada jiwa manusia saja akan tetapi termasuk juga jiwa binatang dan sebagainya.

Dikalangan ahli psikologi pengertian dari kata psikologi tidak terdapat perbedaan,akan tetapi mereka berbeda dalam memberikan batasan atau definisi psikologi.perbedaan definisi yang diberikan oleh para ahli psikologi terhadap psikologi adalah akibat dari perbedaan sudut pandangan yang berasaskan pada perbedaan aliran-aliran paham dalam psikologi itu sendiri.[1]

“Psikologi” berasal dari perkataan yunani “psyche” yang artinya jiwa,dan “logos” yang artinya ilmu pengetahuan.jadi secara etimologi (menurut arti kata) psikologi artinya ilmu yang mempelajari tentang jiwa ,baik mengenai macam-macam gejalanya ,prosesnya,maupun latar belakangnya.dengan singkat disebut ilmu jiwa.

Berbicara tentang jiwa ,terlebih dahulu kita dapat membedakan antara nyawa dan jiwa.nyawa adalah daya jasmaniah yang keberadaannya tergantung pada hidup jasmani dan menimbulkan perbuatan badaniah organic behavior.sedang jiwa adalah daya hidup rohaniah yang bersifat abstrak,yang menjadi penggerak dan pengatur bagi sekalian perbuatan pribadi (personal behavior) dari hidup tingkat tinggi dan manusia.

Secara umum psikologi diartikan ilmu yang mempelajari tingkah laku manusia.atau ilmu yang mempelajari tentang gejala-gejala jiwa manusia.karena para ahli jiwa mempunyai penekanan yang berbeda maka definisi yang dikemukakan juga berbeda .

Diantara pengertian yang dirumuskan oleh para ahli itu antara lain sebagai berikut :

1. Menurut Dr. Singgih dirgagunarsa : psikologi adalah ilmu yang mempelajari tingkah laku manusia .

2. Plato dan aristotelea ,berpendapat psikologi adalah ilmu pengetahuan yang m,empelajari tentang hakikat jiwa serta prosesnya samoai akhir.

3. John Broadus Watson, memandang psikologi sebagai ilmu pengetahuan yang mempejari tingkah laku tampak (lahiriah) dengan menggunakan metodi observasi yang objektif terhadap rangsangan dan jawaban (respons)[2]

Definisi psikologi social yang diberikan oleh para sarjan psikologi social menunjukan ruang lingkup psikologi social. Beberapa definisi diantaranya sebagai berikut:

“Social psychology is scientific study of the experience and behavior individuals in relation to social stimulus situations” (sheriff & sheriff,1956,hlm. 4)

“Social psychology can be defined as the scientific study of human interaction” (Watson ,1966,hlm. 1)

“Social psychology is the study of the individual human being as the interacts,largely symbolically, with his environment” (Dewey & Humber,1966,hlm,3)

Dari definisi tersebut diatas,kita dapat membedakan tiga wilayah study psiologi social sebagai berikut:

1) Studi tentang pengaruh social terhadap proses individual,misalnya studi tentang persepsi,motivasi,proses belajar,atribusi (sifat).

2) Studi tentang proses-proses individual bersama ,seperi bahasa,sikap social dean sebagainya.

3) Studi tentang interaksi kelompok ,misalnya kepemimpinan, komunikasi, otoriter, konformitas (keselarasan) ,kerja sama. persaingan, peran dan sebagainya .

Adapun psikologi social dapat didefinisikan sebagai berikut “ilmu yang mempelajari tingkah laku individu sebagai fungsi dari rangsang-rangsang social”

Dengan “ilmu peengetahuan” dimaksudkan bahwa psikologisosial hanya mempelajarisuatu gejala kondisi-kondisi yang terkontrol. Spekulasi-spekulasi yang bersifat armchair (didasarkan pada perkiraan-perkiraan saja) tidak berlaku untuk menyusun menyusun teori-teori social.

Istilah individu dalam definisi diatas menunjukan bahwa unit analisis dari psikologi social adalah individu,bukan masyarakat atau kebudayaan.

Akhirnya ,yang dimaksud dengan rangsangan-rangsangan social manusia dan seluruh hasil karya manusia yang ada disekitar individu. Termasuk dalam karya=karya manusia ini antara lain adalahnorma-norma,kelompok social, dan produk-produk social lainnya.

  1. Ruang lingkup psikologi social.

Ditinjau dari segi objeknya,psikologi dapat dibedakan dalam dua golongan besar,yaitu:

a. Psikologi yang menyelidiki dan mempelajari manusia

b. Psikologi yang menyelidiki gdan mempelajari hewan,yang umumnya lebih tegas disebut psikologi hewan[3]

Kesulitan lain dalam pembentukan teori psikologi social adalah menentukan ruang lingkup suatu teori seperti berikut ini:

a. jangkauan penerapan (comprehensiveness), yaitu untuk berapa banyak (macam) fenomena atau kepribadian teori ini dapat diterapkan.

b. Keterbatasan ,yaitu sampai dimana perlu diberikan prasyarat pada kondisi dimana fenomena itu timbul agar suatu teori dapat dinyatakan berlaku.

c. Keumuman (generality),sampai dimana teori bias diperluas untuk mencakup situasi-situasi yang tidak tercakup dalam fenomena awal yang dijadikan dasar untuk penyusunan teori yang bersangkutan.[4]

Sebagaimana ilmu-ilmu yang lain,psikologi social bertujuan untuk mengerti suatu gejala atau fenomena.dengan mengerti suatu fenomena,kita dapat membuat peramalan-peramalan tentang kapan akan terjadinya fenomena tersebut dan bagaimana hal itu akan terjadi. Selanjutnya , dengan pengertian dan kemampuan peramalan itu,kita dapat mengendalikan fenomenaitu sampai batas-batas tertentu. Inilah sebetulnya tujuan dari ilmu,termasuk psikologi social. (namun,tentu saja tidak selalu kalau kita bisa mengontrol suatu gejala maka kita sudah mengerti betul tentang gejala itu. Seorang pengemudi mobil misalnya,dapat mengendalikan mobilnya tanpa ia mengrti betul tentang mekanisme yang menggerakkan mobil tersebut).

Psikologi yang dipelajari secara praktis dapat dipraktekan dalam bermacam-macam bidang ,misalnya dalam bidang pendidikan,dalam bidang indrusti atau perusahaan dan sebagainya. Psikologi yang berusaha mempelajari jiwa manusia, ternyata banyak mendapat kesulitan ,oleh karena objek penyelidikannya adlah abstrak ,yang tidak dapat diselidiki secara langsung,tetapi diselidiki keaktifannya yang terlibat melalui manifestasi tingkah laku atau perbuatan. Dapat dimisalkan bila kita mempelajari tentang angina,objeknya sendiri secara langsung tidak dapat dilihat ,namun dari keaktifannya ,bila ada daun yang bergerak atau debu beterbangan ,maka jelas ada ,seperti itu pulalah bila kita mempelajari jiwa.

Jadi dalam mempelajari psikologi ini,kita akan membatasi diri pada tingkah laku manusia,karena manusia adalah makhluk tuhan tertinggi derajatnya diantara makhluk-makhluk yang lain.

BAB III

PENUTUP

  1. Kesimpulan

1) Psikologi terdiri dari dua kata pyche dan logos,sedangkan psikologi social mempunyai banyak definisi oleh para sarjana psikologi social salah satunya yaitu, psikologi social adala studi tentang pengaruh social terhadap proses individual, misalnya studi tentang persepsi, motivasi, proses belajar atribusi (sifat).

2) - ruang lingkup terdiri dari - jangkauan

- keterbatasan

- keumuman

  1. Kritik Dan Saran

Dengan keterbatab dan kekurangan dari makalah penulis semoga bisa menjadi motivasi untuk memperbaiki makalah berikutnya,dan akhirnya sedikit dari makalah ini dapat di ambil manfaatnya terlebih terhadap pemakalah.

DAFTAR PUSTAKA

Ahmadi, Abu. 2009. Psikologi Umum. Jakarta: Rineka cipta

Sarwono, satlito wirawan. 2005. Teori-Teori Psikologi Social. Jakarta: PT RajaGrafindo Persada

Arifin, H. 2004. Psikologi Dakwah. Jakarta: PT Bumi aksara



[1] Prof.H.M. Arifin,M.Ed. psikologi dakwah. 2004. PT. bumi aksara

[2] Drs.H.Abu ahmadi. Psikologi umum. 2009. Rineka cipta

[3] Drs. H. Abu ahmadi. Psikologi umum. 2009. Rineka cipta

[4] Prof. Dr. Sarlito Wirawan Sarwono. Teori-teori psikologi social. 2005. PT Raja grafindo Persada

0 komentar:

Poskan Komentar